PBB Peringatkan Afghanistan Akan Hadapi Krisis Pangan Parah
Selasa, 26/10/2021 - 08:38:58 WIB
Redaktur: RL
Ilustrasi

TERKAIT:
 
  • PBB Peringatkan Afghanistan Akan Hadapi Krisis Pangan Parah
  •  

    KABUL | BERITATIME.COM - Program Pangan Dunia PBB (WFP) telah memperingatkan bahwa jutaan warga Afghanistan akan menghadapi kelaparan musim dingin ini kecuali ada tindakan yang segera diambil.  

    Dikutip BBC, Senin (25/10/2021), lebih dari setengah populasi - sekitar 22,8 juta orang - menghadapi kerawanan pangan akut, sementara 3,2 juta anak balita dapat menderita kekurangan gizi akut, kata WFP.

    "Afghanistan sekarang berada di antara krisis kemanusiaan terburuk di dunia, jika bukan yang terburuk," kata David Beasley, direktur eksekutif WFP.      

    "Kami sedang menghitung mundur menuju bencana."

    Afghanistan jatuh ke tangan Taliban pada Agustus setelah AS menarik pasukan terakhir yang tersisa dan gerilyawan menyapu seluruh negeri untuk merebut kembali tanah. Pengambilalihan itu melemahkan ekonomi yang sudah rapuh yang sangat bergantung pada bantuan asing.  

    Kekuatan Barat menangguhkan bantuan dan Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional juga menghentikan pembayaran.  

    Suatu negara dianggap bergantung pada bantuan ketika 10% atau lebih dari produk domestik brutonya berasal dari bantuan luar negeri; dalam kasus Afghanistan, sekitar 40% dari PDB adalah bantuan internasional, menurut Bank Dunia.   
    * Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

    Kesulitan Pangan

    Anggota keluarga berada di taman bermain Institut Pengembangan Sumber Daya Manusia Nasional di Jincheon, Korea Selatan (13/10/2021). Para pengungsi muncul di hadapan publik pada hari Rabu, untuk pertama kalinya sejak mereka tiba pada akhir Agustus. (AFP/Pool/Jeon Heon-kyun)

    Banyak orang Afghanistan sekarang menjual harta benda mereka untuk membeli makanan.

    Pemerintahan Taliban yang baru telah diblokir dari mengakses aset luar negeri, karena negara-negara menilai bagaimana menangani kelompok garis keras, yang berarti upah untuk pegawai negeri dan pekerja lainnya telah ditahan.

    "Sudah lebih dari lima bulan saya menerima gaji saya," kata seorang guru di Herat kepada BBC.  

    "Hidup itu keras. Saya menjual apa pun yang kami miliki di rumah. Kami menjual hewan kami, menebang pohon kami untuk menjual kayunya."

    "Orang-orang miskin di sini," kata seorang pria di Kandahar.  

    "Kemarin saya melihat seorang wanita yang sedang melewati tempat sampah di hotel setempat, mengumpulkan sisa makanan. Saya bertanya mengapa dia melakukannya dan dia bilang dia tidak punya solusi lain, dia berusaha mencari makanan untuknya dan anak-anaknya."

    WFP memperingatkan bahwa musim dingin yang mengancam akan semakin mengisolasi warga Afghanistan yang bergantung pada bantuan kemanusiaan untuk bertahan hidup. Dan untuk pertama kalinya di Afghanistan, penduduk perkotaan menderita kerawanan pangan pada tingkat yang sama dengan masyarakat pedesaan, kata organisasi itu.

    sumber:liputan6.com

     
    Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa/rilis atau ingin berbagi foto?
    Silakan WA ke 0821-6989-9952
    via EMAIL: redaksiberita2020@gmail.com
    (mohon dilampirkan data diri Anda)
     



     
    Berita Lainnya :
  • Bhabinkamtibmas Polsek Bangko Selesaikan KDRT dengan Problem Solving
  • Masyakat Tak Mampu Tidak Mendapatkan BLT Dan PKH,Penghulu Dan RT Setempat Pilih Kasih.
  • Walaupun Penyebaran Covid-19 Menurun, Jajaran Polres Kampar Terus Gencarkan Pendisiplinan Protkes
  • Masyarakat Meminta Kepada Bupati Rohil Dan wakil Bupati Untuk Memperbaiki Jalan
  • Dua Pelaku Curat Diamankan Team Resmob Polres Rohul
  • Kapolres Nias Selatan Turun langsung Olah TKP Penyelidikan kasus pembunuhan
  • Bupati Kampar Sambut Kunker Perdana Pangdam I Bukit Barisan
  • Kawal Kasus Pemerkosa IRT Asal Nias Pelaku MR,HIMMI Puji Penyidik Polsek Ujungbatu Profesional
  • Libur Nataru, ASN Dilarang Cuti dan Bepergian ke Luar Daerah
  • Harga Minyak Goreng Semakin Tinggi, Masyarakat Mengeluh
  •  
    Komentar Anda :

     
      Pilihan Redaksi  
    Bhabinkamtibmas Polsek Bangko Selesaikan KDRT dengan Problem Solving

    Walaupun Penyebaran Covid-19 Menurun, Jajaran Polres Kampar Terus Gencarkan Pendisiplinan Protkes

    Jalan flamboyan rusak parah
    Masyarakat Meminta Kepada Bupati Rohil Dan wakil Bupati Untuk Memperbaiki Jalan

     
      Terpopuler  
    1 Pembunuhan Mandor PT MUP Di Tangkap Polisi
    2 Arist Merdeka Sirait: HL Pendeta Cabul di Surabaya terancam 20 tahun penjara dan Kebiri!
    3 Bupati Kuansing Minta Perketat Penjagaan Karena Kuansing Zona Hijau Bebas Covid-19
    4 Sekda Daerah Kabupaten Nias Utara Di Tangkap Polisi Kasus Narkoba
    5 Listrik Mati Tujuh Jam,Warga Siak Minta DPRD Berikan Teguran
    6 Polsek Siak Hulu Ungkap Ciri-ciri Mayat Yang Ditemukan di Dusun I Pandau Makmur Desa Pandau Jaya
    7 Drs.Sozifao Hia M.Si Sesalkan BLT Pemda dan Pemprov Belum Disalurkan Kepada Masyarakat
    8 Polda Banten Kawal Penerapan New Normal di Kabupaten Tangerang
    9 KPK Hadirkan Ketua DPRD Riau di Persidangan Amril Mukminin
    10 Ormas, Parpol Tak Gunakan Azas Pancasila, Dibubarkan Layaknya PKI
     
     
       



    Home - Redaksi - Disclaimer - Pedoman Berita Siber - Tentang Kami - Info Iklan
    © 2020 beritatime.com, all rights reserved